Free songs

Resep Membaca Biar Lezat

By : | 0 Comments | On : April 24, 2014 | Category : Cuplikan Buku

Ngebaca itu asyik berat, loh. Jujur aja, semua cokelat juga akan kalah nikmat ama membaca. Suer deh!
Pengen tahu kenapa en gimana?

Sip, ini nih resep ngebumbuin membaca (reading, gitu!) biar selezat—malah lebih daripada—masakan apa pun.

Bumbu pertama, bumbuhin sebelum “makan” or membaca dilakukan. Apaan tuch? Cari en jawab AMBAK atau manfaatnya bagiku (what’s in it for me?, gitu Inggris-nya). Manfaat apa yang akan kuperoleh kalu membaca buku ini? Apa saja yang kudapat bila aku nyelesein nih buku? Tanya terus, gali terus, uber aja. Interogasi diri, layaknya kamu tuh intelijen berpengalaman. Makin banyak jawaban akan manfaat dari membaca buku tersebut, insya Allah akan kian lezat terasa buku itu dibaca. Membaca pun, jadi penuh hasrat dan tenaga. Luar biasa! Allahu Akbar!

Bumbu kedua, mengikat makna (apaan ini ya?. Simpel sebenarnya. Kata Ali bin Abi Thalib r.a. Sebentar, sebentar. Udah kenal kan ama orang keren ini? (“Kaya’nya kenal, sih. Itu kan sahabat sekaligus menantu Rasulullah Saw. ‘kan?”). Yap, betul banget. Nilai 100 buat adek-adek yang pintar! Ali bilang, ikatlah ilmu dengan menuliskannya. Iya, tulis aja! Jadi, kalo kita ngebaca, terus kita nemuin “harta karun” (yang bikin kita bilang: “Wuih, berharga banget kalimat ini.” “Wow, keren abiss nih kata-kata. Aku benar-benar terpesona, deh, padanya!”), ya harap disimpan baik-baik. Seperti layaknya kita nyimpen harta kita yang sungguh sangaaat bernilai buat kita, layaknya kita nyimpen harta karun kita!

Gimana ya nyimpennya?

Catet baik-baik (ditulis, gitchu!) di tempat di mana kamu mudah ngeliatnya lagi saat kamu perlu. Di diary, ato di buku agenda, or di buku tulis khusus “harta karun”-mu. Jangan di tulis di tissue, ato di kaos putihmu, apalagi di dinding tetangga sebelah!

Kalo dalam bahasanya Aa’ Hernowo (itu tuh, Aa’ yang nulis Seandainya Buku itu Sepotong Pizza dan Mengikat Makna), ngiket makna (bukan kambing lho!), adalah ketemunya ide dari penulis (yang berupa tulisan-tulisan doski di buku) dengan ide dari pembaca. Sehingga akan lahir ide “baru”. Sehingga akan terjadi pencerahan dalam diri pembaca alias kamu (bayangin aja ada lampu yang tiba-tiba nyala dalam kepalamu. Ting!!).

Begitulah. Kalo masih nggak nyambung juga, segera periksakan ke dokter gigi terdekat (coba tebak, apa hayo hubungannya? Betul banget, emang kagak ada!)

Selain kedua bumbu tadi, masih banyak bumbu-bumbu lain yang bikin ngebaca selezat cokelat rasanya. Tapi kaya’nya belum bisa kita bahas kali ini. Kalo Allah ngizinin (mohon doanya ya fren!), moga-moga lain sungai dan samudra, abang bisa ngebahas tema ini dengan kamu semua.

Memorizing

Inga’, inga’! ingatan itu puenting buangeet…! Bayangin aja kalo tiba-tiba kamu amnesia. Nggak inget namamu sendiri siapa, nggak inget keluarga, nggak inget rumah di mana, nggak inget apa-apa! Oh, tidak.!! (Makanya cepetan tobat ya. Deket-deket sama Allah. Biar ingatan kita dipelihara oleh-Nya).

Nah, memorizing atawa “inga’, inga’!” inilah jurus kedua yang perlu kamu punyai. Kan konyol banget ya, kalo kita nyari ilmu hanya untuk dilupain. Ilmu kan nggak kaya’ tebu yang “habis manis sepah di buang”. Ilmu itu maniiisss… terus. Manfaat terus. Kalo akang berdua mah, pinginya inget semua ilmu (yang bemanfaat positif tentunya) yang pernah dipelajari, kalo ilmu itu bermanfaat, ayo kita simpan rapat-rapat! Hap! Lalu ditangkap!

Banyak teknik “inga’, inga’!” yang bisa kita jadiin jurus andalan. Kamu bisa lho ngedapetin lebih detail di toko-toko obat, ups…(!) toko-toko buku terdekat. Kali ini izinkan kami (ngebacanya seperti Bang Rhoma Irama) mempersembahkan beberapa prinsip dasarnya. Okey! Kita sambut, tampilnya (ayo, mana tepuk tanganya?):

Libatkan emosimu

Heran deh, kok Bang Fatan itu masih suka inget peristiwa masa kecil dulu ya? Padahal kan udah lamaaa banget. Abang masih ingat, waktu masih di TK, diajari ibunda tercinta membaca iqra’ (waktu itu di tempat abang belum ada TPA sih!) sambil beliau masak untuk kami sekeluarga (hiks… hiks… jadi terharu nih). Ato saat ngebaca buku oleh-oleh dari ayah tersayang. Ada kisah para nabi, komik tentang “surga dan neraka”, Abu Nawas, sampe “Petruk jadi Batman”. Abang juga masih inget banget, tiap hari ndengerin berbagai sandiwara radio yang tenar banget saat itu. Ada Saur Sepuh. Tutur Tinular, juga sanggar cerita (daripada ngeliat Telenovela? Untung aja TV belum merajalela). Ah, sunguh masa-masa yang sangat menyenangkan… (Bang, bangun woi…!).

Begitulah kenangan. Ia tak hilang ditelan masa, ia tak lenyap dilanda duka (ceilee, jadi puitis nih!). Tapi memang begitulah kerajaan si “inga’!, inga’!” itu. Ingatan itu nyimpen dengan rapi semua peristiwa yang pernah kita alami. Dan… (catet ya!) ingatan kita itu tajem banget (kaya’ silet aja!) bernostalgia dengan hal-hal yang nglibatin perasaan, yang ada kaitanya dengan emosi. Dan bukan hanya dengan hal-hal yang nyenengin (emosi positif) aja lho! Ia juga gape banget nginget hal-hal yang nyakitin perasaan kita atau hal-hal yang bikin tumpah air mata (emosi negatif). So, H3K tuh, singkatan dari Hati-Hati dengan Hati Kita).

Maka, biar jurus “inga’!, inga’!” kita sukses berat, libatin aja emosimu. Tapi pinter-pinter nempatinya. Untuk hal-hal yang baik or positif, pake cantolan emosi positif, sedang untuk hal-hal buruk, pake emosi yang negatif juga. Jangan dibalik-balik. Ntar tumpah (hah?).

Misal nih, kita ingin rajin membaca Al-Qur`an. Bayangin aja kita jadi orang yang tubuhnya jadi harum banget, dan yang setiap kita lakuin pasti baik en bermanfaat (ini nyontek hadis Rasulullah Saw. Yang menyatakan bahwa orang beriman yang membaca Al-Qur`an itu sperti buah utrujah. Udah wangi baunya, manis pula rasanya. Aduh jadi pengen cepet-cepet mbaca Al-Qur`an nih, biar sewangi utrujah! Yeah!).

Di lain kali, kita pingin nyetop kebiasaan buruk kita untuk ngeliat gambar en tayangan yang berbau porno (amit-amit deh! Naudzu billahi min dzalik. Semoga kita di jauhkan oleh Allah dari hal-hal seperti itu ya). Inget ini baik-baik. Kalo pas liat kaya’ gituan, inget aja mata kita besok di akhirat ditusuk dengan paku panas hingga tembus kebelakang bagian kepala !! (Ih, kok ngeri gitu, Bang…!). Iya, bikin ngeri aja sekalian, biar jauh sekalian biar padam sekalian niat maksiat dalam diri kita. Sehingga hati dan pikiran jadi tenang, tenteram, nyaman, dan damai dalam iman.

Diulang-ulang

Alah bisa karena biasa. Practice makes perfect, begitu orang bijak berkata. So, biar ingatan kita canggih, sering-sering aja ngulang-ulang apa yang mo di inget. Abang dulu pernah bikin buku tulis kecil (yang bisa pas masuk saku) untuk nulisin rumus-rumus dan hafalan lainya.

Kemana-mana, abang bawa aja buku “pintar” itu. Saat mo mandi, buka sebentar. Saat perjalanan ke sekolah, liat lagi. Saat nunggu iqomat (alhamdulillah, abang udah terbiasa jamaah di masjid. Abis, asyik banget kalo bisa shalat tepat waktu dengan berjamaah di masjid. Tambahan lagi, hal itu kan satu di antara amalan yang sangat di sukai Allah. Kan keren bisa “ngambil hati” Sang Pencipta kita!). Pokoknya, tiap ada kesempatan dalam kesempitan sekalipun, satu menit pun abang sempetin ngintip sebentar catetan itu. Alhasil? Abang dengan sukses hafal deh apa yang tertulis di situ. Udah nggak perlu berjam-jam suntuk hafalan, nggak binun saat ujian, jadi penghilang bosan kala dalam penantian (cie…!). Emang pengulangan itu jadi kita terampil kok!

Asing? Akrabi Aja!
Ngerasa asing dan aneh dengan materi yang harusnya kamu hafalkan? Gampang aja. Bikin hafalan itu sefamilier mungkin, seakrab mungkin untukmu.
Gimana caranya?
Begini caranya…
(Lho, mana bang?)
Oh, belum to? Cuman mo ngecek penglihatan kamu kok, hehe…

Kaikan, hubungkan, sangkutkan (asal bukan di gantungan baju aja!), materi hafalan kamu dengan sesuatu yang dekat dengan dirimu. Dekat dengan keseharianmu. Serasa begitu dekat, terasa amat akrab (ehm..!)

Misalnya nih, kamu mo ngapalin nomor telepon temenmu. Misal saja (maaf ya kalo nomornya numpang tenar di sini) nomornya 714092. Nah, acak adul kan urutannya.

Sekarang coba bayangin masing-masing angka dengan satu benda tertentu yang kamu akrab dengannya. Misalnya nih abang contohin seperti ini:
7 = payung
1= paku
4= kursi
0= telor
9= kepala
2= bebek
Lalu rangkai aja cerita simpel atau lucu yang kamu mudah ngingetnya:
Ada payung dan paku diletakkan di atas kursi. Eh, kesenggol lalu jatuh menimpa telor. Pecah deh, dan… ngotorin keramik berbentuk kepala bebek.
Kamu bebas kok ngarang ceritamu sendiri.
Kuncinya bikin seakrab mungkin dengan ilmu. Udah hafal, tambah kreatif pula. Sip kan?

Masih buanyak cara lainnya!
Beneran deh, emang “masih buanyak cara lainnya!”. Seperti abang bilang ke depan, udah banyak buku membahas tentang (teknik) belajar. Detail, jelas, asyik pula. Kamu bisa nyari di toko-toko terdekat (di toko buku ya. Jangan di warung makan, apalagi di toko besi dan bangunan!). Demikian. Semoga Allah mempermudah jalanya ilmu sampe ke kita.

Ya Tuhanku, tambahkanlah padakuilmu dan berilah aku rizqi pemahaman!” (Aaamiiin).

——————————————————————————————————————-

Diambil dari buku Bikin Belajar Selezat Cokelat

Penulis : Fatan Fantastik dan Dinda Denniz
Halaman : 188
Dimensi : 11×19,5 cm
Berat : 165 gram
Tahun : 2014 (Refresh Edition)
ISBN : 978-979-15201-0-2


Post A Comment

Penerbit Pro-U Media

Jalan Jogokariyan No. 41, Yogyakarta | Telp. 0274-376301 | redaksi@proumedia.co.id | marketing@proumedia.co.id
Redaksi : Marketing :

Pelayanan : Senin - Jumat pukul 08.30 - 15.00 WIB (Istirahat 11.45 - 12.45 WIB)